Ini pesan Afandin Buka Sosialisasi Program Bunda Asuh & Keluarga Risikonya Stunting

Sebarkan:

 



LANGKAT| radarsumut: 

  Plt Bupati Langkat H.Syah Afandin menghadiri serta membuka kegiatan acara Sosialisasi Program Bapak/Bunda Asuh Anak Stunting dan Keluarga Berisiko Stunting Tahun 2023 Kabupaten Langkat, bertempat di Ruang Pola Kantor Bupati, Senin (25/9/ 2023). 

 Afandin menyampaikan untuk yang kesekian kalinya kita berkumpul dalam rangka penanggulangan stunting di Kabupaten Langkat. "Saya pikir 1 tahun terakhir dari hasil kerja keras kita ini sebenarnya sudah menunjukkan hasil yang lumayan, kalau kita katakan sudah memuaskan belum karena permasalahan stunting ini kan dinamis, setiap hari ada anak yang lahir di Kabupaten Langkat yang tentunya Ini membutuhkan atensi kita semua," ujarnya. 

  Perlunya untuk mempertahankan bukan dalam level angka prestasinya 18,6% saja, jadi kalau hari ini kita sudah lebih baik dari kemarin besok harus lebih baik dari hari ini, untuk pemahamannya ini menjadi hal yang sangat penting sehingga kita melibatkan semua stakeholder yang ada di Kabupaten Langkat, yang leding sektornya adalah Dinas PPPKB & PPA serta Dinas kesehatan sangat krusial. 

 "Menurut saya kita sedang berpikir formulasi-formulasi apa saja lagi yang harus kita buat untuk penanggulangan Stunting ini, karena bicara tentang generasi ke depan, sehingga perlu bermacam-macam strategi, yang hari ini saya lihat ada bahas Bapak/Bunda asuh anak stunting.
bicara masalah ini terus terang anak-anak yang stunting ini dari segi medis kita sepakat adalah anak-anak yang kekurangan gizi," ujarnya.

 "Kekurangan gizi ini kenapa bisa terjadi tidak bisa tidak adalah faktor ekonomi, keberadaan orang tua yang mohon maaf kurang mampu, yang jelas penghasilan ekonominya yang setiap bulan bisa untuk melakukan cek kehamilannya untuk melihat perkembangannya bayinya," tambahnya. 

 Maka yang dibutuhkan di sini adalah kepedulian kita fokus hari ini untuk Bagaimana sedikit memberikan solusi terhadap anak-anak ini, saya tidak bicara data saya tadi ada mendengar Langkat itu masih ranking 24 dari 33 Kabupaten/Kota yang ada di Sumatera Utara, mungkin nanti perlu secara teknis untuk perbaikan itu bagi saya.

 Memang capaian kita sudah alhamdulillah bagus untuk kita Katakanlah, kita mengeluarkan dalam Islam disebut zakat dengan 100.000/orang, saya merujuk Ini contohnya di Tanjung Bali yang sudah diputuskan lewat SK surat keputusan dari mulai tingkat kepada kepala daerah, Sekda, Forkopimda sampai kepala UPTD lebih kurang ada 37 orang kalau ini saja pun kita kutip untuk tingkat kabupaten, tingkat kabupaten di kecamatan itu saya pikir satu ibadah kita memberikan gizi bagi anak-anak yang membutuhkan ditambah dengan program-program kita yang selama ini sudah kita jalankan," jelasnya. 

 "Dari Dana Desa itu tolong nanti fokus untuk apa yang program yang di lakukan untuk mengatasi stunting," tambahnya. 

 Kalau permasalahan ini tidak dianggap serius, saya bilang pemerintah pusat tidak akan mengeluarkan regulasi regulasi yang memang sudah pada tingkat mengkhawatirkan di kecamatan juga ketentuan-ketentuan atau poin-poin. 

 "Nanti tolong saya secara lebih teknis penyampaiannya untuk ke kawan-kawan ini supaya lebih paham tupoksinya terkait tentang penanggulangan stunting ini nanti perlu pejabat lebih rinci. Saya pikir lebih substantif supaya setelah pulang dari sini kita masing-masing ada yang real untuk bisa kita lakukan di dalam menangani masalah stunting ini, jangan lihat bahwa capaian kita sudah 18% sudah bagus," pungkasnya. 

 Ketua Satgas manajemen program data penanganan stunting  BKKBN Provinsi Sumatera Utara, Mai Debora Gultom,SKM, M.Epid mengatakan Langkat di tahun 2022 memiliki target  27,65% tapi kita bisa mencapai 18,6% artinya 9% lebih rendah dari target. (Jun) 


Sebarkan:
Komentar

Berita Terkini